Beranda > Sports > Teknologi garis gawang ??????

Teknologi garis gawang ??????

Insiden gol Andy Carroll yang dianulir (foto: Getty Images)
Insiden gol Andy Carroll yang dianulir (foto: Getty Images)
Pada musim ini beberapa liga dan kompetisi di Eropa diributkan oleh beberapa keputusan kontroversi wasit mengenai sah atau tidaknya bola yang telah melewati garis gawang. Beberapa pihak yang dirugikan mendesak FIFA agar bisa menerapkan teknologi garis gawang yang disebut teknologi Hawk-Eye ini.

Kasus ini seakan menjadi drama yang memiliki episode tak berujung. Seperti pada laga Serie A yang menggelar partai akbar terjadi antara AC Milan melawan Juventus, kedua tim yang menjadi pemeran utama perebutan scudetto.

Ada insiden saat wasit yang memimpin pertandingan tersebut, Paolo Tagliavento tidak mengesahkan gol Sulley Muntari padahal bola terlihat telah melewati garis gawang. Bukti itu makin kuat ketika ada gambar yang menceritakan bahwa kiper Juventus Gianluigi Buffon menangkap bola di dalam gawang.

Efeknya, allenatore Milan Massimilano Allegri sampai saat ini menganggap insiden yang dianggap sebagai ‘Gol Siluman’ tersebut bisa mempengaruhi persaingan scudetto di akhir musim ini. Dia juga menjadikan insiden itu sebagai senjata apabila Scudetto tak jatuh ke tangan Rossoneri musim ini.

Beralih ke negeri Ratu Elizabeth yaitu Inggris. Negara yang memiliki kompetisi sepakbola tertua dan terbanyak evennya ini juga mengalami nasib serupa. Beberapa laga krusial diwarnai keputusan kontroversi.

Beberapa insiden juga terjadi pada laga Primier League antara Queens Park Rangers dan Bolton Wanderers serta semifinal Piala FA Chelsea versus Tottenham Hotspur. Selain itu yang teranyar adalah laga dini hari tadi di final FA Cup antara Chelsea vs Liverpool.

Di mana insiden yang terjadi di menit ke-82 kala Andy Carroll menyundul bola memanfaatkan umpan dari Luis Suarez. Bola dianggap telah melewati garis gawang, namun wasit Philip Dowd tidak mengesahkan itu menjadi sebuah gol. Gol yang bisa membuat penyeimbang kedudukan bagi The Redsyang sedang tertinggal 1-2.

Kejadian-kejadian tersebut hanya segelintir dari kisah yang bisa saja merugikan tim. Masih banyak kejadian yang memiliki nasib serupa, bahkan itu harus terjadi ketika laga Inggris bertemu Jreman di ajang terakbar seperti Piala Dunia.

Untuk itu beberapa pihak yang dirugikan mendesak agar FIFA bisa menyelesaikan masalah ini. Bahkan desakan datang dari FA (PSSI-nya Inggris). FA pun bergegas untuk bisa menyelesaikan masalah akut ini. Kabarnya Inggris akan menjadi tempat pertama ujicoba penerapan teknologi garis gawang dalam sepakbola.

Partai yang akan menjadi sarana eksperimen adalah laga non-liga, yaitu final Piala Hampshire Senior di stadion St Mary’s, Southammpton. Teknologi Hawk-Eye sekaligus menjadi ajang ujicoba bagi FIFA.

Hawk-Eye bersama GoalRef merupakan dua perusahaan yang aplikasi teknologinya disetujui oleh International Football Association Board (IFAB), Maret lalu. Setelah itu baru akan diuji keakuratan dan kepantasan oleh laboratorium federal iptek Swiss (EMPA) antara 10 Mei hingga awal Juni.

Laga pemanasan Euro 2012 antara Denmark dan Australia, 2 Juni mendatang, juga akan menjadi laga eskperiman penggunaan teknologi garis gawang. Hasil dari ujicoba serta keputusan penggunaan teknologi garis gawang baru akan ditentukan IFAB dalam pertemuan di Kiev, 2 Juli mendatang.

Namun yang akan menjadi pertanyaan apakah solusi ini menjadi penutup masalah pada musim mendatang. Apakah FIFA akan mewajibkan semua liga untuk bisa menerapkan teknologi tersebut. Pada musim depan pertanyaan itu akan segera terjawab.
(fir.. Okezone .com)

Kategori:Sports
  1. Belum ada komentar.
  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: